Laman

Kamis, 11 Oktober 2012

Jokowi, Si Tukang Kayu

Menjadi penghuni liar bantaran kali serba tidak enak, harus siap jika sewaktu-waktu digusur paksa. Itulah yang dialami Jokowi sekeluarga. Bantaran Kali Anyar menjadi tempat tinggal ketiga, setelah sebelumnya tinggal di daerah Srambatan dan bantaran Kali Pepe di Desa Munggung.
Sehari-hari, Jokowi kecil dihadapkan pada kehidupan yang keras. Setiap pulang sekolah, Jokowi membantu  bapaknya bongkar-muat gerobak kayu dan bambu. Begitu juga di hari libur, hanya ada waktu sedikit untuk bermain. Sebagai sulung dari empat bersaudara, dipundaknya ada tanggung jawab yang harus dipikul, membantu dan menggantikan peran bapaknya dalam berbagai hal. Ini demi membantu uang sekolahnya dan tiga adiknya yang sering telat, demi impiannya mengangkat harkat diri dan keluarga.
Kerja keras ini membuat Jokowi menjadi anak yang mulai mengenal kemandirian, tak hanya bisa nyadhong pada orangtua. Dia jadi tahu kalau mencari uang itu tidak mudah. Dan, seperti tradisi pada umumnya, anak pertama diharapkan dapat mewarisi dan meneruskan apa yang telah diperjuangkan orangtua: menjadi tukang kayu.



"Ini novel yang enak dibaca dan menambah keyakinan pembacanya
bahwa kehebatan lebih sering lahir dari kesahajaan."
—Iwan "Bung Kelinci" Sulistiawan,
Sastrawan dan penulis Miskin Tapi Sombong dan Kupu-Kupu Pembunuh Naga


 "Sebuah novel yang sangat inspiratif, lebih nyata, dan membumi."
Imam Suwandi, Produser Metro TV

Melalui perjalanan rintang panjang, mengantarkan Jokowi meraih banyak peluang.
Sebuah novel layak baca untuk semua."
Iwan Piliang, Citizen Reporter

 "Jokowi ngawur dengan cara yang santun... aturan dengan cara yang santun,"
Sujiwo Tejo, Budayawan (detik.com)


Judul Jokowi, Si Tukang Kayu  
No. ISBN 9786029346954 
Penulis GATOTKOCO SUROSO 
Penerbit Ufuk Publishing House 
Tanggal terbit September - 2012 
Jumlah Halaman 256 
Berat Buku -
Jenis Cover soft cover 
Dimensi(L x P) -
Kategori Biografi 
Bonus
Text Bahasa Indonesia ·
















Rp 44.900
Hemat Rp 8.980
Rp 35.920

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar